Motto, Visi, dan Misi PP. Fadllul Wahid

Motto, Visi, dan Misi PP. Fadllul Wahid
a. Motto PP. fadllul wahid
          “Ilmu, ‘Amal dan Akhlakul karimah”.
b. Visi PP. fadllul wahid
1. Mencetak santri yang berilmu, beramal dan  Berakhlaqul Karimah.
2. Pondok Pesantren Fallul Wahid menjadi Pondok salaf yang mencetak santri penerus Ulama’us Sholikhin.
c.   Misi PP. fadllul wahid.
     
1. Pondok Pesantren Fadllul Wahid semaksimal mungkin mencetak santri yang menguasai ilmu fiqh, hadits, nahwu shorof dan lain-lain.
2. Pondok Pesantren Fadllul Wahid bersungguh-sungguh mencetak santri yang optimal mengamalkan ilmunya baik untuk dirinya sendiri maupun masyarakat pada umumnya.

GARIS BESAR PROGRAM PENDIDIKAN PP FADLLUL WAHID

 GARIS BESAR PROGRAM PENDIDIKAN PP FADLLUL WAHID

??? ???? ?????? ?????? ? ????? ??? ?? ???????? ? ??? ?????? ??? ???? ?????? ??????? ???? ???? ??? ????? ???? ???? ??? ????? ???? ?????? . ??? ??? ? ??? ????? ????? ??? ?? ????……(???? ????).
A.MUQADDIMAH
Tepatkah bahwa pondok pesantren merupakan jawaban atau solusi untuk Menggugurkan kewajiban seseorang dari hal thalabul ilmi? Dengan kata lain, apakah sudah terpenuhi kewajiban orang tua dalam hal pendidikan anak ketika sang anak sudah masuk pondok pesantren? Lalu membutuhkan waktu berapa lama untuk memenuhi target pendidikan tersebut?
                 Seorang muslim berkewajiban secara fardu ‘ain mengetahui hukum-hukum islam , mengetahui apa yang akan dan harus ia lakukan , mengetahui hal-hal yang secara normal ia akan terbentur atau terpaksa harus melakukan, serta mengetahui pula hal-hal yang bisa merusak akidah dan amal ibadahnya . Sedangkan secara fardu kifayah harus ada orang yang mendalami dan menguasai ilmu agama(bukan sekedar fardu ‘ain), sehingga dapat di jadikan rujukan pertanyaan, sekaligus dapat membimbing masyarakat yang membutuhkanya.
                 Semua itu tentu harus ada yang dapat menjaga kelangsungan dan menjawab tantangan sebagai benteng pertahanan serta dapat menjawab masalah-masalah yang relatif berat dan sulit yang muncul. Ringkasnya , harus ada orang yang bisa mencari kebenaran , menjelaskan kebenaran dan mempertahankanya.
                 Kalau kita melihat keadaan santri-santri pondok pesantren salaf tradisional, ternyata wakyu belajarnya tidak sama. Ada yang belum satu tahun sudah boyong, dan hal ini biasanya karena factor tidak kerasan. Ada yang hanya dua tahun , sehingga setelah mereka berada di rumah jadinya pun beragam. Namun juga ada yang meneruskan jenjang pendidikan lain(atasnya). Secara factual kelompok inilah yang paling besar jumlahnya. Ada yang sampai tiga atau empat tahun, bahkan ada yang sampai lima tahun. Tetapi kelompok ini relatif lebih sedikit. Dan selanjutnya ada yang mendapat kesempatan thalabul ilmi lebih lama , hingga Sampai Sembilan tahun atau bahkan lebih.
B. RANCANGAN PENDIDIKAN
Dengan  mempertimbangkan keadaan dan kebutuhan, pendidikan pondok pesantren salaf tradisional minimal dapat di bagi tiga atau empat jenjang kelas. Yaitu dua tahun, tiga tahun dan empat tahun.
1. KELAS 2 TAHUN
Kelompok yang pertama ini ada yang masa tinggalnya di pesantren hanya dua tahun dan ada pula yang lebih(meneruskan kelas atasnya).
Untuk yang hanya dua tahun , ditargetkan harus sudah bisa memahami betul cara beribadah dan bisa melakukanya dengan benar, juga tahu mana yang wajib , sunah,mubah dan haram. Dengan kata lain , santri sudah bisa mandiri dalam beribadah, yang berarti pula sudah terpenuhi kewajiban thalabul ilmi fardu ‘ainya . Kelompok ini diproyeksikan sebagai muslim awam yang terampil atau aktif.
Bagi yang melanjutkan lagi , selain mengetahui pengetahuan tersebut, mereka juga di persiapkan untuk jenjang pendidikan berikutnya. Sehingga , tidak akan di rasa adanya jurang pemisah, tetapi justru dalam perjalanan belajarnya akan terasa ada kesinambungan. Dengan demikian , pengajaran dan pendidikan untuk jenjang kelas dua tahun ini di tata sedemikian rupa guna memenuhi kebutuhan seorang awam dan sekaligus menjadi pondasi atau batu loncatan untuk jenjang pendidikan berikutnya dengan sistem cepat dan tepat.
2. KELAS 3 TAHUN
Kelompok  ini disiapkan untuk mampu menjadi guru dan pimpinan di daerahnya masing-masing. Untuk memenuhi target tersebut , santri di upayakan bisa memahami sebuah fan(bidang) ilmu agama yang ada dan juga di upayakan mampu memahami kitab-kitab salaf dengan hanya sedikit ketergantungan kepada orang lain. Santri jenjang ini juga di targetkan mengerti hukum islam, baik ubudiyah maupun muamalah yang kerap muncul atau terjadi dalam masyarakat luas. Kelompok ini juga harus bisa memahami dan dapat menerima keterangan berbagai hal baru dan bisa menerangkannya kepada masyarakat. Untuk mengatur sistem pendidikan tersebut haruslah meliputi pendidikan semua fan, pengertian semua hukum yang berkaitan dengan perilaku dan kebudayaan masyarakat, pengertian hakikat ahlussunnah wal jamaah serta sedikit pengenalan tentang semua aliran agama atau sekte yang ada di Indonesia.
3. Kelas 4 Tahun
Kelompok ini di rancang untuk dapat menjadi rujukan kelompok sebelumnya, sehingga kelompok ini harus betul-betul memahami hukum dan bisa menjawab masalah waqiiyyah (terjadi) atau bahkan masalah-masalah yang jarang terjadi, atau mungkin belum diterangkan ulama-ulama salaf secara sharih. Kelompok ini juga harus bisa mempertahankan ajaran atau akidah ahlussunnah sekaligus dapat mengcounter paham-paham lain yang tidak sesuai. Maka dalam jenjang pendidikan kelompok kelas empat tahun ini dibutuhkan kecermatan dan ketelitian yang lebih maksimal dalam memahami kitab-kitab salaf guna mencari jawaban masalah waqiah secara benar. Santri kelompok ini juga harus mampu memahami dalil-dalil ahlussunnah wal jamaah serta kelemahan-kelemahan kelompok lain secara lebih cermat dan teliti.
Adapun jenjang-jenjang pendidikan berikutnya adalah kelompok yang sudah mempunyai fan ilmu yang diperdalam dan dikaji. Sehingga, kelompok terahir ini hanya diarahkan dan dibimbing sesuai bakat dan kemauannya masing-masing untuk menjadi seorang profesional yang menekuni disiplin ilmu sesuai dengan bakat dan keahliannya.
Demikian sekilas dasar pemikiran tentang pendidikan pondok pesantren salaf tradisional. Walhamdu lillahi robbil alamin.

Udzur-udzur Berjama’ah

Udzur-udzur Berjama’ah
 Udzur melakukan shalat jama’ah, diantaranya:
1. Hujan yang dapat membasahi pakaian dan tidak ditemukan payung atau peneduh semacamnya.
2.  Sakit yang memberatkan.
3.  Menemani orang sakit yang tidak dijaga.
4. Menjaga orang yang hampir meninggal atau orang sakit yang merasa nyaman dengan kehadirannya.
5. Menghawatirkan keselamatan dirinya, hartanya atau harga dirinya.
6. Takut pada penagih hutang, sedangkan dia belum mampu membayar.
7. Menunggu keputusan atas pengguguran hukuman.
8. Menahan hadats, sementara waktu shalat masih lama.
9. Tidak ada pakaian yang layak.
10. Ngantuk sekali.
11. Kencangnya angin malam.
12. Sangat lapar.
13. Sangat haus.
14. Sangat dingin.
15. Jalanan berlumpur.
16. Sangat panas untuk shalat Dhuhur atau Jum’at.
17. Tertinggal dari rombongan.
18. Makan makanan berbau tak sedap yang tidak mungkin dihilangkan.
19. Air yang terus menetes dari atap pasar.
20. Gempa bumi.
21. Imamnya termasuk orang-orang yang makruh diikuti.
22. Imamnya terlalu cepat sehingga tidak bisa diikuti.
23. Imamnya terlalu lama dalam shalat.
24. Masjidnya dibangun dengan harta haram atau diragukan kehalalannya.
24. Buta dan tidak ada yang menuntun jalan.
26. Kegemukan.
27. Petir menyambar-nyambar.
28. Mencari barang hilang.
29. Malam pertama mempelai untuk shalat magrib dan isya’.
30. Merawat mayat, dll.
??????? ???????? – (? 1 / ? 91)
????? ?????? ???????? ????? ?? ?? ???? ??? ??? ??? ?????? ???? ??? ?????? ?????? ?? ?? ????? ?? ?????? ?????? ??? ????? ?? ???? ?? ????? ?????? ?????? ???????? ??????? ???????? ??????? ??????? ??? ??????? ????? ??? ???? ?? ???? ?? ???? ??????? ????? ??? ???? ????? ??? ????? ???? ??????? ????? ?? ??? ????? ???? ??? ???? ????? ????? ???? ????? ?????? ???? ????? ?????? ?????? ?????? ????? ???? ???? ?????? ???? ???? ??? ?? ?? ????? ?????? ?????? ???? ??????? ????????
???? ?????????? – (? 1 / ? 143)
(?????: ?): ?? ????? ?????? ???????? ??? ?? ?? ??????? ???????? ??? ?????? ??? ???? ???????? ?? ????? ?? ???? ? ?? ??? ?? ??? ?????? ???? ??? ??????? ?? ?????? ??? ??? ??? ? ?? ???? ???? ????? ?? ???? ?????? ? ?? ??????? ????? ????? ? ?? ??????? ???????? ?? ??????? ? ?? ???? ? ?? ????? ? ?? ????? ? ?? ???? ??????? ???? ?? ???? ??? ??????? ? ?? ?????? ??????? ???? ??? ?????? ? ?? ??? ?????? ??? ?? ??? ???? ? ?? ?? ?? ??? ????? ? ????? ??? ?? ?? ??? ?????? ? ???? ???? ? ???? ????? ?????? ?????? ?????? ???? ?? ?? ????? ???? ????? ??? ????? ? ?????? ??? ? ????? ?????? ?? ???? ????? ? ????? ?????? ???? ?? ??? ??? ????? ??? ???? ????? ??? ????? ?????? ?? ??? ???? ????? ? ???? ?? ??????? ???? ??? ???? ??????? ? ??? ??? ??? ???? ???? ?????? ???? ?? ????? ???? ? ???? ???? ?? ??? ?????? ?????? ? ?? ???? ????? ?? ???? ??? ?????? ? ?? ?? ??? ????? ????? ???? ?? ???? ?? ??????? ???? ????? ???? ?????? ?????? ? ????? ??? ???????: ???? ????????? ????? ??????? ?? ??? ?????. ?????: ??? ?????? ?? ??????? ??? ???? ?????? ????? ?? ?????? ??? ?? ?????? ???????? ? ??? ?????? ???? ??? ?? ?????? ??????? ??? ??
?????? ??????- (? 45)
????? ?????? ???????? ?????: ???? ?????? ?????? ??? ???????? ???? ????? ???? ?????? ?????? ?? ?? ????? ??? ????? ???? ??? ?????? ?????? ??? ?????? ?????? ?? ??? ????? ??? ??? ???.

Hukum Pergantian Imam

ISTIKHLAF

Istikhlaf  adalah: permintaan ganti dari seorang imam yang batal sebab hadatsatau selain hadats kepada makmum atau selain makmum untuk menjadi imam.
Istikhlaf itu dibagi dua, yaitu:
1.       Pada shalat Jum’at.
Istikhlaf pada shalat Jum’at itu ada tiga tempat, yaitu:
·          Pada tengahtengah khutbah.
Syaratnya yaitu orang yang mengganti (???????) harus mendengar rukunrukun khutbah yang sudah disampaikan oleh khatib sebelumnya.
·          Diantara khutbah dan shalat.
Syaratnya yatiu  ??????? harus mendengar rukun rukun khutbah.
·          Di dalam shalat.
Dalam hal ini dibagi menjadi tiga:
a.       ??????? bukan termasuk orang yang ikut dengan imam tersebut (??? ???????). Istikhlaf dalam hal ini tidak sah.
b.       ??????? sudah menemui rakaat pertama atau ruku’ pada rakaat pertama, maka shalat Jum’at bagi ???????tersebut hukumnya sah.
c.        ??????? menemui imam setelah ruku’ pada rakaat pertama, adapun hukumnya adalah khilaf:
·          Menurut Ibnu Hajar: Meminta ganti pada orang tersebut tidak boleh, karena orang tersebut belum bisa dikatakan menemui shalat Jum’at, sedangkan jika melihat persyaratan orang dikatakan menemui Jum’at adalah jika seseorang menemui satu rakaat bersama imam sampai salamnya imam. Adapun pada kasus di atas ??????? belum sampai menemui salamnya imam, sehingga tindakan yang harus dilakukan adalah menunjuk seorang makmum yang kira-kira menemui ruku’nya imam pada rakaat pertama. Adapun hukumnya seorang makmum yang tidak menemui ruku’nya imam pada rakaat pertama apabila ditunjuk untuk mengganti imam adalah: bagi ma’mum shalat jum’atnya sah, sedangkan bagi ??????? shalat jum’atnya tidak sah.
·          Menurut Ar-Ramli: Apabila seorang makmum sudah menemui ruku’-nya imam pada rakaat kedua dan dua sujud bersama imam maka boleh dijadikan ??????? dan shalat Jum’atnya sah.
2.       Pada selain shalat Jum’at.
Istikhlaf pada selain shalat Jum’at ada 2 macam, yaitu:
a)       ??????? bukan orang yang ikut imam (tidak menjadi makmum) sebelum imam hadats, maka boleh menunjuk orang tersebut menjadi imam, apabila antara ??????? dengan imam urutan shalatnya sama, seperti istikhlaf dilakukan pada rakaat awalnya imam (boleh pada semua shalat, baik shalat ?????? atau selain ??????) atau dilakukan pada rakaat ketiga shalat ??????.
b)      ??????? adalah orang yang ikut imam sebelum hadats-nya imam (makmum).
Istikhlaf kepada makmum tersebut boleh secara mutlak (karena apabila yang menjadi ??????? adalah makmum maka sudah jelas tertib shalatnya, karena tertib antara imam dan makmum hukumnya wajib).
???? ??????? ??? ??? ?????? – (? 1 / ? 443)
(????????? ??? ?????? ??????????? ???????????? ?????? ???????????? ??? ???????? ?????????????? ???? ??????????????) ????????????? ?????? ????????? ?????? ??????????? (???) ??? (???????????) ???? ???????????? ?????????????? ? ???? ????????? ??? ?????????? ?????????????? ??? ?????????? ??????????? ???????????? ??????? ???? ????? ?????????? ?????? ?????? ?????? ????????? ??? ????????? ??????????? ?? ??????????? ???????????? ???? ?????? ????? ???????? ????????? ????????????? ?????????? ?????? ????? ? ?????? ??????? ??????????????? ????????? ??????? ????? ????? ?????????? ????? ??? ????????????: ????????? ???????????? ????????? ?????????? ???????? ????? ??????????? ?????????? ????????????? ????? ??????? ?????? ???????? ??????? ???????????? ????? ???????????? ??????? ????????? ??????? ?????????? ?????????? ????????? ??????? ?????? ???????????? (??????????? ??????????? ? ?????? ????????????) ????????? ?????? ????? ????????? (??? ???????????? ???) ??????????? (???????? ?????????? ???????? ?????? ???? ???????? ???????????) ? ???? ?????????? ????? ??? ?????? ?????????? ? ?????? ???? ????????? ??????????? ???????? ????????????? ??????????? (??) ??????????? (??? ???????????? ?????? ???????? ?????? ???????? ?????????? ???????? ???????) ? ???? ???? ???????? ?????? ???????? ?????? ???????? ???????? ???? ??????????? ??? ????????? ???????? ???????????? ? ???? ???? ??? ???????? ???????? ???????? ????????? ??????????? ???????? ??? ???????? ???? ??????? ???? ??????????? ???????? ?????? ? ???? ????? ?????????? ??? ?????? ??????? ???????? ????????? ??????????? ????? ?????? ??????? ??????? ???? ???????????? ??? ???????????? ??????? ???? ?????? ??????????????? ? ?????? ????? ????? ?????? ????????? ?????? ?????? ??????????? ?????????? ????????????????? ??????????? ?????? ??????? ????????????? ?????? ???????? ?????? ??????? ??? ????????????? ????????? ?? ????????? ?????????? ??? ??????? ?????? ??????? ???????????? ???????? ??????????? ??????? ???????????? ????????? ??? ??????????? ?????????? ???? ?????? ??? ???????? ?????? ???????? ???????????? ???????? ???????? ???? ????????? ??????? ??? ?????????? ??? ??????? ?????????????? ??? ???????????? ???????????? ???? ??? ???????? ? ?????? ????????

AHLAQ SANTRI UNTUK NEGRI

AHLAQ SANTRI UNTUK NEGRI
Oleh: Abdul Rohim KG


   
            Di zaman yang serba modern banyak sekali perubahan, mulai dari tradisi, idiologi, gaya hidup, sampai prilaku. Banyak nilai positifnya tapi tak sedikit juga nilai negatifnya. Kalau kita meminta kepada kakek atau orang tua kita untuk membandingkan kehidupan mereka dimasa lampau dengan masa sekarang mungkin kebanyakan dari mereka akan mengatakan hidup di masa sekarang jauh lebih mudah, terlebih orang di pedesaan, di tahun tujuh puluhan mereka kemana-mana bersepeda dan sangat jarang seseorang mempunyai sepeda motor apalagi mobil, bahkan untuk ke kota kabupaten saja mereka harus menyewa dokar dari jauh-jauh hari, listrik juga mungkin belum ada, dan rata-rata mereka juga sulit mendapatkan beras untuk makan. Sementara di zaman sekarang semua serba ada dan lebih mudah.
  Kita musti bersyukur hidup di era yang semuanya serba mudah, namun kita juga jangan lengah terlena dengan kemudahan hidup, sehingga kita melupakan hal yang paling urgen dalam hidup manusia yaitu ahlaq atau moral, seberapa pintar seseorang, seberapa kaya seseorang, seberapa berkuasa seseorang, tanpa ahlaq yang mulia apa jadinya.  
Sering kita jumpai anak zaman sekarang bertingkah sesuai keinginannya walaupun sebenarnya tidak sesuai dengan norma, lebih parahnya lagi mereka bangga dengan apa yang mereka lakukan, dan tidak peduli apa kata orang. Lalu mau di arahkan kemana bangsa ini, mereka adalah penerus bangsa, generasi di masa mendatang.
Anak-anak harus dibekali pendidikan ahlaq dan pendidikan karakter mulai dari kecil, dan orang tua harus benar-benar selalu mendidik dan memperhatikan mereka. Namun sangat disayangkan terkadang orang tua bukanya memberi tahu yang benar tapi malah mendukung perbuatan anak, bahkan banyak sekali orang tua yang tidak peduli dengan apa yang sebenarnya di lakukan oleh anaknya.
Kemudian lembaga-lembaga pendidikan di Indonesia juga rata-rata kurang memperhatikan pendidikan ahlaq untuk anak didiknya, dan mungkin sakarang bisa dikatakan hanya Pesantren saja lembaga yang memprioritaskan pendidikan ahlaq dan karakter untuk anak didiknya mulai sejak dini. Di Pesantren Para Santri sudah dibiasakan sejak kecil untuk tidak berkata kecuali dengan perkataan yang sopan, tidak berbuat kecuali perbuatan yang baik, tidak boleh bertengkar, tidak boleh berkata kotor, tidak boleh menghardik teman, tidak boleh mencuri. Mereka terbiasa makan bersama tanpa memandang perbedaan, terbiasa menata barisan shof sholat berjama’ah dengan kesadaran, dan mereka terbiasa hidup bersama-sama saat senang atau susah.
Ketika mendekati usia aqil balig mereka selalu diingatkan akan tanggung jawab pribadi menjadi hamba Tuhan, setiap perbuatan dan perkataan akan di pertanggung jawabkan dihadapanNya, tidak ada satupun perbuatan bahkan perkataan hati yang lepas dari pantauanNya. Mereka Para Santri benar-benar menyadari hal itu, sehingga tidak ada jalan lain bagi mereka kecuali berlaku sesuai aturanNya. Mereka tidak berzina bahkan tidak memandang lawan jenis karena itu larangan Tuhan, mereka tidak korupsi karena itu larangan Tuhan, mereka tidak melanggar aturan negara karena itu larangan Tuhan, mereka menaati kedua orang tuanya karena itu perintah Tuhan, mereka menghormati yang lebih tua karena itu perintah tuhan, mereka menyayangi yang lebih muda karena itu perintah Tuhan, mereka menjaga negara karena itu perintah Tuhan, mereka menyayangi sesama karena itu perintah Tuhan, mereka menjaga dunia karena itu perintah Tuhan, dan mereka selalu mendasari perbuatannya atas aturan Tuhan.   
Dengan Ini maka tata krama ala pesantren sudah seharusnya menjadi tolak ukur dalam membangun moral Anak Bangsa.
Sekian semoga bermanfaat.