Ngangkruk Kembali Berduka

Ngangkruk Kembali Berduka

Klambu– Belum genap sebulan sepeninggal guru besar Porsigal (Pendidikan Olahraga Silat Indah Garuda Loncat) Mbah Gholib Thohir, Ngangkruk kembali kehilangan Salah satu guru besarnya KH. M. Syamsuddluha Muslih. Sabtu 27 Januari 2018, sekitar pukul 00.00 WIB, Sang Guru (KH. M. Syamsuddluha Muslih) telah berpulang ke Rahmatulloh di Kediamannya Desa Kauman Kec. Klambu Kab. Grobogan.
Beliau adalah Putra kedua KH. Muslih, Ayah Mertua dari Al Magfurlah KH. Abdul Wahid Zuhdi.  KH. Muslih Mempunyai tiga orang anak, yang pertama KH. Nurul Huda Muslih, yang kedua KH. M. Syamsuddluha Muslih, dan yang terahir adalah Nyai Hj. Badrotul Muniroh istri dari KH. Abdul Wahid Zuhdi, sehingga KH.  M. Syamsuddluha merupakan kakak ipar dari KH. Abdul Wahid Zuhdi (Pendiri PP. Fadllul Wahid).
Ribuan pentakziyah dari berbagai daerah, berbondong-bondong menghadiri prosesi Pemakaman Beliau. Mulai dari masyarakat sekitar sampai pentakziyah yang datang dari Blora dan Demak. Tidak ketinggalan kami santri PP. Fadllul Wahid Ngangkruk berangkat dengan menyewa tiga bus sekaligus untuk menghadiri prosesi Pemakaman Beliau.
Semoga Amal Saleh Beliau senantiasa deterima oleh Alloh SWT, dan diampuni segala kesalahan-kesalahan Beliau. Dan semoga Keluarga yang ditinggalkan dikasih kesabaran dan pahala yang berlipat-lipat ganda.

.?? ???????

PESANTREN

PESANTREN
A.N. Muzakka
 
Pesantren . . . . .
Semakin hari engkau semakin di-pojokkan . . . ,
Semakin dipinggirkan . . . ,
Dan semakin di-anak tirikan.
Teroris dikatakan sebagai alumni-mu . . . ,
Kolot sebagai kebiasaanmu . . . ,
Dan pengangguran keseharianmu . . .
Itu dulu . . .
Se-iring berjalannya waktu . .
Pandangan sinis terhadapmu semakin berkurang,
Dan berubah.
Gerakan “ Ayo Mondok ” mereka serukan . . .
Tunjangan mereka berikan . . .
Kompetisi ilmiyah mereka adakan . . .
Dan HARNAS (Hari Santri Nasional) . . telah mereka putuskan.
Hai kawan . . .
Sempurnalah sudah dukungan . . .
Dan jutaan harapan terhadapmu.
Sekali lagi !!!
Hai kawan . . .
Tunjukkanlah pada mereka,
Pada semua,
Bahwa pesantrenlah lembaga . . .
Yang selalu mencetak generasi – generasi . . terbaik bangsa ini.
»  “ Sekian ” »
Selamat GROWING to para santri

Pengumuman Juara Tes Tri Wulan

Pengumuman Juara Tes Tri Wulan
    Joglo atas– Kamis malam, 25 Januari 2018, ba’da Isya’, bertempat di Aula atas (Joglo atas), gema suara santri dengan kesemangatannya seperti biasa memenuhi seisi ruangan joglo, diiringi tepuk tangan mereka untuk menjatuhkan mental anak-anak komplek yang mendapat giliran tampil meminpin Maulidan mingguan. Namun Maulidan kali ini tidak seperti biasanya, dewan Ma’arif (Pendidikan) PP. Fadllul Wahid yang diketuai oleh Ustadz Abdur Rohim terlihat membawa sejumlah Stofmap dan setumpuk bingkisan yang dibalut sampul coklat. Dewan Ma’arif ternyata sudah merencanakan sejak awal untuk menjadwalkan Pengumuman Juara Tes Tri Wulan di malam yang istimewa. Malam jumat dimana santri berkumpul untuk maulidan bersama dengan suasana liburan mingguan, dirasa sangat cocok untuk hari pengumuman tersebut.
    Ustadz Abdur Rohim selaku Ketua Dewan Ma’arif menuturkan bahwa, acara pemberian bingkisan pada Tes Tri Wulan untuk siswa-siswa yang berprestasi, baru tahun ini diselenggarakan, sebelumnya belum pernah diadakan Program Pesantren yang seperti ini di PP. Fadllul Wahid. Ustadz Abdur Rohim melanjutkan, bahwa Program seperti ini sangat diperlukan untuk meningkatkan kesemangatan santri agar lebih giat lagi dalam belajar. Dan terbukti dengan diselenggarakannya Program pemberian bingkisan disetiap Tri Wulan, banyak pengaruh positif dalam diri para santri, mereka semakin terdorong untuk saling berlomba mengalahkan satu sama lain dalam bidang ilmiyah.                            
    Tes tri wulan sendiri pada dasarnya diadakan oleh Dewan Ma’arif untuk memotifasi dan memberi penghargaan santri berperestasi disetiap tiga bulan sekali. Namun bukan hanya tes Tri Wulan saja yang menjadi Progran Ma’arif, melainkan disetiap bulannya dewan ma’arif juga membuat Program Evaluasi bulanan, untuk memantau perkembangan ilmiyah santri.
    Terlepas dari semua itu, Malam Jumat kali ini benar-benar menjadi hal yang istimewa dan menegangkan bagi para santri. Dengan berharap-harap cemas mereka dengan seksama mendengarkan Ustadz Muzakka membacakan nama-nama siswa berprestasi disetiap tingkatan kelasnya.
    Untuk dinobatkan sebagai  juara Tes Tri Wulan, diambil satu siswa dari masing-masing kelas, kecuali apabila nilai tertinggi dan yang di bawahnya hanya selisih beberapa angka, maka akan diambil dua juara.
   
    Berikut daftar nama siswa-siswa berprestasi pada tes tri wulan kali ini:
KELAS SP
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
Ahmad Wahib
Wangil,
Sambonganyar,Ngawen Blora
A1
Asropu
Bp. Sahal Mahfudz
2.
Subhan Zainul Abidin
Bago Kradenan Grobogan
D4
Padimin Ali
Bp. Sahal Mahfudz
MANDLUMAH
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
M. Rizal Jazuli
Karanggeneng, Kunduran, Blora
B1
Mashud
Bp. M. Shodiq
2
Ahmad Faiz
Karanggeneng , Godong, Grobogan
E1
A. Muthohar
Bp. M. Shodiq
MUTAMMIMAH
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1.
Irham Muktafi
Karanglor, Jurug, Mojosongo, Boyolali
B1
K. A.Hamidin  
( Alm)
Bp. Ikhwanus Sofa
2.
M. Miftahul Munif
Drono, Drono, Ngawen, Klaten
B1
Abu Bakrin
Bp. Sofiyul Afif
ALFIYAH
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
Shihab Al Ghozi
Ngabenrejo Grobogan Grobogan
E1
Suparmin
Bp.Adib khoironi
IBNU AQIL
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
Abdullah Ahmad
Blado Teguhan Grobogan Grobogan
E2
M.Imam Gozali
Bp. Muhammad
FUNUN
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
Hadi Nasiri Zainal Muttaqin
Poko Plangkongan Poncol Magetan
A1
Qosidi Purnomo
Bp. Ahmad Sufyan
ULYA 1
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
Akrom Mahfudz
Pengkolrejo, Japah, Blora
C3
Parman
Bp. Abdur Rochim
2.
M.Nur Faiz
Banjarwaru Sarimulyo Ngawen Blora
B2
KH.Busyro Mustofa
Bp. Abdur Rochim
ULYA 2
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
M. Hanif Baidlowi
Karangrowo Bandungrojo Ngawen Blora
B1
M.Badrudin Nawawi
K. Zubair Abdul Wahid
ULYA 3
NO
NAMA
ALAMAT
KOM
WALI
USTADZ
1
Qori’ Hammad
Gagung, Getas, Wonosalam, Demak
B1
Sya’roni
KH. Habibul Huda

Hukum Berobat

Hukum Berobat
Oleh: Madad Muhammad Arsyad
       
        Untuk kemakmuran masyarakat dalam sebuah Negara, mutlaq dibutuhkan Rumah Sakit sebagai sarana untuk berobat. Agama juga mengamini hal ini, bahkan mempelajari ilmu kedokteran atau ketabipan hukumnya fardlu kifayah, yang seandainya satu daerah tidak ditemukan satu orang pun yang belajar ilmu ini maka seluruh penduduknya mendapat dosa. Namun bukan berarti seorang yang sakit wajib untuk berobat, melainkan hukum berobat bagi Orang yang sakit itu berbeda-beda melihat keadaan orang tersebut. Perinciannya sebagai berikut:
        Pada dasarnya, orang yang sakit itu dianjurkan untuk berobat. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari Imam At tirmidzi disebutkan: “Sekelompok orang baduwi bertanya kepada Rosululloh: “Wahai Rosululloh apakah kami perlu berobat?” kemudian Rosul menjawab: “Berobatlah kalian semua; sesungguhnya Alloh tidak menciptakan penyakit tanpa ada obatnya, kecuali penyakit orang yang tua renta”. Namun hukum berobat ini tidak sampai taraf wajib: karena manfaat dari berobat sendiri tidak dapat dipastikan hasilnya, tidak dapat diketahui dampak nyatanya, sehebat apapun dokter yang mengobati.
        Kemudian berobat itu terkadang menjadi afdol untuk dilakukan bagi orang-orang yang kesembuhannya dapat memberi dampak positif bagi banyak orang, semisal dia merupakan satu-satunya Kyai disebuah desa. Berobat juga lebih baik dilaksanakan bagi seseorang yang selalu mengeluh terhadap sakitnya. Sementara bagi seseorang yang bukan dalam kategori tersebut, dan kuat dalam berpasrah dan bertawakkal kepada Tuhan atas sakitnya, maka baginya lebih baik untuk tidak berobat.
        Selanjutnya, bagi siapapun makruh memaksa atau meminta terus menerus  seseorang yang sakit untuk berobat, walaupun ia mengetahui seorang dokter ahli dalam menangani penyakitnya; karena pemaksaan yang ada dapat menjadikan waswas pada hati seorang yang sedang sakit tersebut.
        Demikian sekilas hukum berobat yang dapat kami sampaikan. Kemudian hal yang tidak kalah penting lagi untuk diketahui adalah: seseorang yang tertimpa musibah, entah berupa sakit yang menggrogoti tubuhnya atau kehilangan harta bendanya, atau terhimpit kerasnya kehidupan, atau fitnah-fitnah duniawi  yang lain, makruh baginya untuk berdoa kepada Tuhan agar segera mengambil nyawanya. Dan terkadang doa seperti ini disunnahkan, yakni bagi seseorang yang tidak kuasa menahan fitnah terhadap agama yang ia alami, atau hal-hal lain yang berhubungan dengan ahirat.
       
        Refrensi:   
Ø     ??? ?????? ??? ???? ?????? – ????? ??? ????? ??????? ??? ????? (1/ 155)
        (?) ?? (??????) ?????? ???? ???????: ?? ???? ???? ??? ??? ????? ?? ????? ???? ?? ??????? ?????: ?? ???? ???? ???????? ????: ?????? ??? ???? ?? ??? ??? ??? ??? ?? ????? ??? ????? ???? ??????? ????? ??????. ??? ?? ??????? ??? ??? ??????? ????? ??? ????? (???? ?????? ????) ??? ??? ?? ??????? ????.
        ??? ?? ???????: ???? ?? ?????? ?????? ??? ?????? ??? ???? ?????? ??????? ???? ???? ??????? ????? ????? ??????? ??? ??? (?) ??? (???? ??? ???) ?? ???? ?? ?????. (???) ????? (????? ???) ???? ??????? ?? ?????: ?? ?????? ????? ????? ??? ????? ??? ??? ?? ?? ????? ?????: ????? ????? ?? ???? ?????? ???? ?? ?????? ??? ???? ?????? ???? ?? ??????? ?? ??????? ????? ?? ????? ???? ???? ?? ??????. ???? ??????? ?????: ?? ?????? ???? ??.
Ø     ????? ???????? ??? ?????? (4/ 348)
        ( ???? : ??? ?????? ) ????? ?? ??? ???? ?????? ?????? ?????? ?????? ?????? ???? ????? ??????? ???????? .
????? ???????? ??? ??? ?????? ????? ?? ?? ????? ??? ??? ??? ????? ?? ????? ??? ?? ????? ??? ??? ? ? . ??? ? ? : ????? ???? : ???? ????? ??????? ??? ?? ??? ??????? ???? ??? ????? ??? ??? ???? ( ???? : ?? ???? ???? ??? ) ?? : ?? ??? ???? ???? ?? ??? ??? ??? .
        ( ???? : ??? ????? ) ??? ????? ??? ?? ??????? ???? ??? ??? ??? ?? ????? ??? ??? ???????? ? ?? ??? ??? ???? ?? ?????? ????? ????? ??? ???? ????? ???? ??? ????? ??? ???? ????? ?? ? ?? ????? .
Ø     ????? ???????? ??? ?????? (4/ 349)
        ( ???? : ???? ?????? ???? ) ?? : ??????? ???? ??? ??? ???? ?? ?????? ???? ???? ?????? ?? ??????? ?????? ???? ?? ??????? ?????? ????? ???? ??? ??? ????? ??? ???? ? ? ??? ? ? .
Ø     ????? ???????? ??? ?????? (4/ 351)
        ( ???? : ??? ) ??? ????? ?????? ??? ?? ??? ????? ??? ??? ???? : ?? ??? ???? ?? ????? ????? ?????? ? ??? ????? ???? ?????? ????? ?????? ? ? ? ? ( ???? : ?? ????? ) ???? ??? ????? ( ???? : ??? ????? ??? ) ?? : ?????? ?? ??? ??????? ??????? ??? ??????? ??????? ?? ????? ? ???? ???? ????? ???? ????? ????? ??????? ?? ???? ???? ????? ??? ??? ???? : ?? ???? ??? ????? ??? ???? ??? ???? ???? ???? .

        Sekian. Semoga bermanfaat.

Jangan Tinggalkan Sholat Berjama’ah

Jangan Tinggalkan Sholat Berjama’ah
Oleh: M. N. Faiz Izza

Seorang Kyai besar pernah bercerita tentang  pedagang ikan keliling “suatu ketika sang pedagang merasa lelah dalam perjalanan; karena beban  dari keranjang ikan yang ia pikul selama seharian. Lalu Ia menuju pohon besar yang rindang untuk sejenak beristirahat. Tanpa terasa ia tertidur karena semilirnya angin yang menerpa. Tiba-tiba dengan terkaget ia terbangun; melihat ada kucing mencuri satu ikan dalam keranjangnya. Si pedagang pun dengan sigap mengejar kucing tersebut tanpa berfikir panjang. Tapi apa daya kucing begitu lincah berlari sehingga sang pedagang tak dapat mengejarnya. Sungguh malang, setelah engos-engosan mengejar kucing, sesampainya ia di tempat keranjang ikannya, ternyata ikannya sekeranjang sudah hilang dicuri kucing berambut hitam. Ibarat pepatah “Sudah jatuh tertimba tangga” itulah yang dirasakan oleh sang pedagang ikan tersebut”. Kemudian Kyai menerangkan hikmah yang dapat diambil dari cerita tersebut, bahwa “terkadang seseorang disibukkan dengan urusan-urusan kecil, namun ia lalai dengan urusan yang jauh lebih besar. Dampaknya hidupnya menjadi kurang terarah dan sering kehilangan momen-momen penting dalam hidupnya”.
Salah satu hal besar yang sering dilupakan oleh masyarakat adalah sholat berjama’ah. Bisa dikatakan hampir diseluruh kota di Indonesia, masyarakatnya kurang kesadaran tentang pentingnya sholat berjama’ah. Mungkin karena mereka tidak mengetahui hakikat sholat berjama’ah, hikmah sholat berjama’ah, fadlilah sholat berjama’ah, atau hal-hal yang berhubungan dengan pentingnya sholat berjama’ah. Maka dari itu kami akan menjelaskan beberapa hal yang jarang diketahui oleh masyarakat perihal sholat berjama’ah ini.    
·        Hakikat dari Sholat berjama’ah adalah: terjalinnya ikatan antara imam dan makmum.
·        Kemudian hikmah dari sholat berjama’ah adalah: membangkitkan persahabatan antara jama’ah.
Kemudian mengapa sholat berjama’ah disyari’atkan didalam masjid? diantaranya karena bertujuan:
1.     Terjalinnya kerukunan antar tetangga, dengan selalu bertemu di masjid dalam waktu shalat.
2.     Orang yang tidak mengetahui hukum-hukum sholat berjama’ah dapat mengetahuinya lewat bertemu orang-orang ‘alim.
3.     kesempurnaan berkah untuk semua jama’ah, karena mereka saling melengkapi kekurangan satu sama yang lain.
·        Fadlilah sholat berjama’ah, diantaranya: 
1.     Orang yang berjalan untuk melakukan shalat maktubah berjama’ah, hukumnya seperti orang yang berhaji.
2.      Orang yang berjalan untuk melakukan shalat sunnah berjama’ah, itu hukumnya seperti orang yang umroh.
3.     Orang yang shalat berjama’ah selama 40 hari dan mendapati imam takbir pertama, akan ditulis 2 kebebasan:
a.     Bebas dari api neraka.
b.     Bebas dari kemunafikan.
4.     Menurut Ulama’ Salaf:”Hilangnya sholat jama’ah itu suatu musibah. 
Dari  keterangan di atas Para Shahabat Nabi akan sangat menyesal ketika Mereaka kehilangan waktu untuk sholat berjama’ah. Kemudian Merka  akan menggantinya dengan cara Mereka masing-masing. Diantaranya sebagai berikut:
1.     Dari ??? ???? ?? ??? ??? ???? ?????, saat Beliau tidak dapat melakukan shalat Isya’ berjama’ah semisal, maka Beliau melakukan shalat pada malam itu juga hingga fajar untuk menebus jama’ah sholat Isya’ tersebut.
2.     Dari ??? ???? ?? ??? ?????????, Beliau adalah seseorang yang tidak pernah meniggalkan sholat ber jama’ah. Suatu ketika saat Beliau hendak melakukan jama’ah shalat Isya’ di masjid, datang seorang tamu yang menyebabkan Beliau sibuk menjamu tamu tersebut, sehingga Beliau tidak dapat shalat berjama’ah di masjid. Setelah itu Beliau keluar ,dengan tujuan untuk mencari seseorang yang belum sholat, akan tetapi ternyata seluruh orang sudah melakukan shalat dan seluruh pintu masjid telah terkunci. Akhirnya Beliau pulang dalam keadaan bersedih atas hilangnya kesempatan sholat berjama’ah. Kemudian beliau berkata: “dalam hadits pernah tertera bahwa: “shalat berjama’ah itu melebihi shalat sendirian 27 derajat””, lalu beliau berinisiatif melakukan shalat Isya’ sebanyak 27 kali. Setelah itu beliau tidur dan bermimpi menunggang kuda. Didepan Beliau  terdapat juga sekelompok  kaum penunggang kuda. Kemudian Beliau memacu kudanya dengan tujuan dapat menyusul  kaum tersebut, akan tetapi tidak bisa. Lalu salah satu dari kaum tersebut menoleh seraya berkata: “Kudamu sudah lelah. Kamu tidak akan dapat menyusul dan sejajar dengan kami”, kemudian Beliau berkata: “kenapa wahai saudaraku?”, orang tersebut menjawab: “karena kami shalat Isya’ secara berjama’ah sedangkan kamu sendirian. Lalu Beliau terbangun dalam keadaan gelisah dan sedih.

Sekian. Semoga bermanfaat, dan dapat menambah semangat kita dalam berjama’ah.