Kolostomi dan Wudlu Penyandang Stoma

Kolostomi dan Wudlu Penyandang Stoma

Oleh: Naufal Hudan Abdallah bin Fuadz

Firqoh Ulya II PP. Fadllul Wahid

  • Kolostomi dan Stoma

Kolostomi adalah operasi pembuatan lubang (stoma) di perut untuk mengeluarkan kotoran alias feses. Jenis operasi ini sering disebut sebagai terapi pengalihan usus, karena tujuan kolostomi adalah menggantikan fungsi usus besar untuk menampung dan mengeluarkan feses.

Operasi ini dilakukan dengan cara membuka salah satu ujung usus besar, lalu dihubungkan pada stoma, biasanya di sisi kiri perut. Feses tidak akan lagi keluar melalui anus, tapi melalui stoma pada dinding perut tadi.

Setelah itu, pada lubang perut akan ditempelkan sebuah kantong kolostomi untuk menampung feses yang keluar. Kantong ini harus diganti secara rutin setelah kotorannya penuh supaya tidak menimbulkan infeksi. Stoma juga perlu dibersihkan secara berkala agar tidak menyebabkan iritasi atau ruam kulit sekitar lubang perut.

Kolostomi dan Wudlu Penyandang Stoma

Pembedahan kolostomi dilakukan karena  berbagai penyakit. Di antaranya yaitu:

  1. Penyakit radang usus (IBD) seperti kolitis dan penyakit Crohn
  2. Radang kantung usus besar (divertikulitis)
  3. Kanker usus besar
  • Wudlu Penderita Kolostomi

Tindakan kolostomi sebagai tindakan pengobatan juga memberikan dampak yang mempengaruhi aspek fisik, sosial, ekonomi, dan spiritual. Aspek spiritual sangat berpengaruh terutama pada pasien muslim. Mereka melaporkan hambatan dalam pelaksanaan ritual ibadah. Salah satunya ialah dampak kolostomi terhadap wudlu dan shalat.

Fikih madzhab Syafi’i menyebutkan bahwa apapun (kecuali sperma) yang keluar dari lubang kemaluan maupun anus dapat menyebabkan wudlu seseorang batal. Lantas, apakah stoma yang ada pada dinding perut bisa dianalogikan layaknya anus? Mari kita cari tahu.

Dalam pandangan fikih Syafi’i, letak stoma mempunyai implikasi terhadap wudlu seseorang. Jika letak stoma berada dibagian atas pusar atau tepat sejajar dengan pusar, lubang ini tidak dapat dianalogikan dengan anus asli karena letaknya berada di atas atau sejajar dengan organ pencernaan. Maka sesuatu yang keluar melalui lubang tersebut hukumnya seperti muntahan, bukan kotoran hasil pencernaan. Oleh karena itu, hal ini tidak dapat menyebabkan wudlunya batal.

Berbanding terbalik ketika stoma terletak di bawah pusar, maka menurut presfektif fikih keberadaan sekaligus fungsinya dapat dijadikan sebagai pengganti anus asli. Kenapa demikian? Sebab kotoran yang keluar dari saluran tersebut identik menyerupai feses yang proses keluarnya telah melalaui organ pecernaan. Oleh karenanya, wudlu seorang penderita kolostomi batal ketika ada sesuatu yang keluar dari stoma tersebut. Apapun itu, baik berupa feses  maupun sesuatu yang tidak lazim keluar dari lubang anus seperti darah, cacing, atau benda keras yang tertelan. Ketentuan ini hanya berlaku saat lubang anus asli sama sekali tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya untuk pembuangan kotoran.

Selang beberapa waktu bersamaan dengan menempuh proses penyembuhan, ada saat dimana dokter akan menutup dan melepas kantong feses yang menempel di dinding perut. Pada waktu dokter memulai mengalihkan fungsi usus besar sesuai kondisi awal, terkadang dokter tidak langsung menutup stoma, melainkan melihat kondisi usus besar terlebih dahulu, apakah sudah berfungsi normal atau tidak. Nah, dalam kondisi ini ada dua jalur pembuangan terakhir yang terbuka, yakni stoma dan anus.

Dalam keadaan seperti ini, saat anus difungsikan kembali dan stoma masih bisa digunakan sebagai alternatif pembuangan serta letaknya berada di bawah pusar, maka kotoran yang keluar dari stoma tidak lagi dapat membatalkan wudlu. Hal ini disebabkan keberadaan stoma yang sudah tidak lagi berfungsi sebagai satu-satunya jalan pembuangan kotoran. Maka, jika anus dapat berfungsi kembali, keberadaan stoma tidak dapat menggantikan anus asli.

( ?????? ???????? ?????????? ) ???? ???????????? ???? ?????? ???? ?????? ?????? ???? ???????? ?????? ?????? ? ?????? ???? ?????????? ( ??????????? ) ???????? ???????? ( ?????? ?????????? ) ?????? ???????? ???????? ???????? ????????? ????? ??????????? : ??????????? ?????????? . ?????? ???? ?????????? ???? ????????? ????? ??????? ????????????? ?????????????? ????????????????? ????? ???????????? ? ???????????? ????? ????? ?????????? ( ???????? ) ?????? ( ???????????? ) ????????? ???????? ( ?????? ) ? ??? ??? ????? ????????????? ???? ???????? ???????? ?????? ??? ?????????? ???????????? ????????? ????? ????????? ( ??????? ??????? ??????? ) ?????? ( ??? ??????????? ) ??????????? ??????? ???????????? ? ??????? ???????? ?????????? ?????????? ?????? ?????????? ????? ??????? ? ??????????? : ??? ? ???????? ??????? ??????????? ??????? ???????????? ????????????? ? ????? ????????? ??? ??????? ?????? ???????????? ? ????? ????????? ???? ????????????? ???????? ??????????????? ???? ??????? ??????? ???????????? ? ?????? ????????????? ? ?????? ??????? ?????????????? ???????????? ??????????????? ? ??????? : ???? ???????? ??????????? ??????????? ?????????? ??? ??????

( ???? ) ????????? ( ????????? ) ???? ??????????? ? ???????????? ?????? ????????? ????? ??? ?????? ????????? ? ???? ???????? : ???? ?????? ?????? ??????????? ?????? ???????? ???? ?????? ????????? ??? ?????????? ???? ????????????? ???? ?????? ?????? ?????? ( ?????? ) ???? ???????????? ( ????????? ???? ????????? ?????? ?????????? ????? ) ???????? ?????????? ?????? ( ??? ??????????? ) ?????? ??? ????????? ????????? ??? ???????? ???? ?????? ??????????? ???? ??????? ???? ???? ??????????? ??? ??????? ?????? ??????????? ???????????? ? ?????????? ????????? ????????? ???? ???????? ?????? ??????????? ???????? ? ???????? ??? ???????????? ????? ????????? ???? ?????? ?????????? ????????? ???? ?????????? ????????????.

?????? ????????? ???? ??????? (1/ 146)

“ Jika organ pembuangan terakhir tersumbat entah itu anus ataupun lubang kemaluan, sekira tidak bisa difungsikan sama sekali, dan organ buatan (stoma) yang terletak di bawah pusar (lambung) terbuka lalu keluar feses atau air seni maka hal tersebut bisa membatalkan wudlu. Sebab umumnya yang keluar dari lambung adalah feses dan organ tersebut diaplikasikan sesuai organ asli (sesuatu yang keluar darinya dapat membatalkan wudlu). Termasuknya ketika yang keluar dari stoma berupa sesuatu yang langka, seperti singgat dan darah. Namun, pendapat lain mengatakan tidak sampai membatalkan jika yang keluar semacam singgat dan darah, karena adanya stoma tadi hanya sebagai alternatif. Dan menurut argumentasi yang kuat (mu’tamad) hanya cukup salah satunya saja yang tersumbat utnuk dapat membatalkan wudulu. Tapi dari Imam as-Shoimari mempersyaratkan harus tertutupnya kedua lubang tadi baru bisa membatalkan.”

“ Sedangkan apabila stoma tersebut terletak di atas atau bahkan sejajar dengan pusar, serta status organ asli masih tersumbat, itu tidak sampai membatalkan. Karena apa yang keluar dari stoma tadi umumnya bukanlah feses, melainkan lebih cenderung muntahan atau sejenisnya.”

Hukum-hukum seperti di atas itu juga bisa diaplikasikan saat seseorang menderita penyakit prostat dan sejenisnya, yaitu penyakit yang sekira membuat jalur pembuangan terakhir tidak difungsikan secara normal, meliputi penis dan vagina.

  • Kesimpulan
  1. Benda apapun yang keluar dari stoma yang berada di atas pusar atau sejajar dengan pusar tidak dapat membatalkan wudlu, baik anus dapat berfungsi maupun tidak berfungsi.
  2. Ketika keluarnya dari stoma yang berposisi di bawah pusar maka dapat membatalkan wudlu jika anus tidak berfungsi, dan tidak lagi membatalkan wudlu jika anus dapat difungsikan kembali.

Baca juga:

Bhttp://fadllulwahidngangkruk.com/beragam-bentuk-ibadah-all-in-one/ergam bentuk ibadah All In One

3 Replies to “Kolostomi dan Wudlu Penyandang Stoma”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *